Skip to main content

follow us

Pengertian Alua jo Patuik, Anggo jo Tanggo dan Raso jo Pareso dalam Tatanan Adat Minangkabau

Alua jo Patuik, Anggo jo Tanggo, Raso Jo Pareso

Sebuah petatah petitih adat menyebutkan, Rumah Basandi Batu Adat Basandi Alua jo Patuik Mamakai Anggo jo Tanggo, Sarato Raso jo Pareso ...

Macam Macam Turunan Adat di Minangkabau
Kato-Kato dalam Adat Minangkabau
Jenis Sengketa dalam Adat Minangkabau
Sebuah petatah petitih adat menyebutkan.

Rumah Basandi Batu
Adat Basandi Alua jo Patuik
Mamakai Anggo jo Tanggo,
Sarato Raso jo Pareso

Pada baris pertama mengandaikan seperti sebuah rumah agar lebih mudah memahami bagian berikutnya. Apabila membuat rumah diberi pondasi batu, maka 3 hal berikutnya adalah pondasi adat.

Alua jo patuik, Anggo jo Tanggo, Raso jo Pareso dikenal sebagai tungku pemasakan adat. Para pemangku adat yang menjadi api yang melengkapi tungku tersebut. Kesatuan 3+1 hal tersebut yang melahirkan tata adat istiadat di Minangkabau.

Alua jo Patuik

Alua di sini berarti alur atau prosedur. Mungkin juga ditemukan kosakata alua dalam percakapan bahasa minang lainnya yang artinya menipu. Ditekankan arti alua di sini adalah alur, prosedur atau tata cara.

Sementara arti patuik adalah patut atau pantas atau tidak. Jika dimaknai, maka alua jo patuik ini adalah prosedur yang pantas atau tidak.

Ungkapan dalam adat mengenai alua jo patuik ini tertuang sebagai berikut,

bajanjang naiek batanggo turun
mangaji dari alif, babilang dari aso
nagari aman, kampuang santoso
padi masak, jaguang manjadi
taronak berkembang biak
bapak kayo, ibu batuah
mamak dihormati urang pulo
penghulu ibarek pohon di tangah padang
ureknyo tampek baselo, dahannyo tampek bagantuang
daunnyo tampek bataduah kapanasan dan balindung kahujanan
pai tompek batanyo, pulang tampek babarito

Sebelum memutuskan sebuah keputusan maka harus ditempuh alua atau prosedur yang dimaksud sebagai berikut,
pandangan jauoh lah dilayangkan, pandangan dakek lah ditukikkan
ka bukik samo mandaki, ka lurah samo manurun

Maka tercipta alua yang

indak ado murai nan bakicau, indak ado rantiang nan badatak
bulek lah buliah digolongkan, picak lah buliah dilayangkan

Alasan dalam keharusan menggunakan alua jo patuik

salido maso dahulu
bakasiek bapantai cermin
kapalo samo berbulu
bapikie balain-lain

untuk menghindari keributan seperti

silang pangkal cakak
sangketo pangkal perang

Oleh sebab demikian diperlukan sikap hati hati dan teliti dalam melihat permaslahan. Harus bisa mempertimbangkan kebelakang akibat apa yang akan terjadi sehingga semua permasalahan bisa terselesaikan dengan sebaik baiknya tanpa menghasilkan permasalahan baru.

anggang jo kekek bari makan
tabang ka pantai kaduonyo
panjang jo singkek paulehkan
mangkonyo sampai nan dicito

Anggo jo Tanggo

Terjemahan Anggo dalam bahasa Indonesia adalah Anggaran Dasar. Sementara Tanggo adalah Rumah Tangga. Modernnya ada ketentuan Pokok (Anggaran Dasar), dan Tanggo ketentuan pelaksanaan (Anggaran Rumah Tangga).

barih baukua jo pitatah, disabuik anggo

Lebih dijelaskan, Anggo adalah pedoman dalam berkehidupan. Ibarat sebagai kompas bagi seorang nakhoda.

biduak didayuang manantang ombak
layar dikambang manghadang angin
nangkodo ingek di kamudi
padoman usah dilupokan

Sementara tanggo adalah peraturan dalam melaksanakan anggo. di ateh anggo berdiri tanggo

Adapun ukuran tanggo disebutkan :

balabeh bajangko jo patiti, disabuik tanggo

Anggo dan tanggo ini lah yang nantinya menjadi pedomana dalam menjalankan Alua jo Patuik pada bagian pertama.

Raso jo Pareso

Raso dan Pareso. Raso adalah rasa pada diri seorang manusia, rasa yang dimaksud adalah rasa malu, takut, bahagia dan senang. Terminal dari akal budi pada otak manusia yang dilahirkan dalam di dada (hati).

latiek-latiek tabang ka pinang
hinggok di pinang duo-duo
satitiek aie dalam pinang
disinan bamain ikan rajo

Dengan adanya rasa dalam diri manusia inilah akan menghadirkan budi luhur di diri manusia itu. Pentingnya budi luhur tersebut dijelaskan dalam bentuk pantun,

nan kuriek iyolah kundi
nan merah iyolah sago
nan baiek iyolah budi
nan indah iyolah baso

pulau pandan jauah di tangah
di baliek pulau si angso duo
hancua badan dikanduang tanah
budi baiek dikanang juo

pisang ameh dibao balayar
masak sabuah di dalam peti
hutang ameh buliah dibayar
hutang budi dibao mati

Jika tidak berbudi maka akan terjadi hilang rasa dalam diri manusia tersebut, seperti dijelaskan pantun lama,
anak urang koto hilalang
pai ka pakan baso
malu jo sopan kalau lah hilang
hilanglah raso jo pareso

Rarak limau dek binalu
tumbuah sarumpun jo sikasek
kalau hilang malu jo sopan
umpamo kayu lungga pangabek

dek ribuik rabahlah padi
dicupak nak urang canduang
hiduik kalau indak babudi
duduak tagak kamari cangguang

Talangkang carano kaco
badarai carano kandi
bareh nan samo dirandang
baganggang karano dek raso

bacarai karano dek budi
itu nan samo kito pantangkan

Pada kata Pareso, artinya Periksa.  Perlu investigasi dan inspeksi terhadap penyelesaian permasalah yang ada. Di sini peran analisis dan pemikiran manusia. Jika rasa lahir dari hati, maka pareso lahir dari kepala (otak, pemikiran).

Sungguh nyata peran kedua hal ini di dalam penyelesaian masalah. Dipikirkan dalam dengan analisis mendalam, di bawa rasa ke dalam hati. Perasaan dan pemikiran.

Dijelaskan dalam petitih adat,

raso dibao naiek
pareso dibao turun
tarimolah raso dari lua
pareso bana raso ka dalam
antah iyo antah indak

Raso dibao naiek: Letaknya ada di hati. Jadi sebelum mengungkapkan dari mulut di bawa dari hati apa yang akan disampaikan.

Pareso dibao turun. Letaknya di otak, kepala manusia. Inilah yang dimaksud turun sebelum menyampaikan dari mulut (keputusan).

Demikianlah Alua jo Patuk, Anggo jo Tanggo, Raso jo Pareso. Sebuah aturan adat dalam minangkabau. Mau rikues artikel yang akan di bahas? Yok komen di bawah...

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar