Skip to main content

follow us

Kumpulan Pituah Minang, Pantun Nasehat Minangkabau, Pepatah-petitih, Mamang, Bidal Pantun dan Gurindam Berbahasa Minangkabau Bagian IV

Blogminangkabau.com -- Didorong oleh rasa cinta kepada Kebudayaan/Adat Minangkabau. Maka postingan tentang kumpulan pepatah-petitih, mamang, bidal pantun dan gurindam di blogminangkabau.com ini akan dilanjutkan dengan bagian keempat. Postingan pepatah-petitih, mamang, bidal pantun dan gurindam ini berjumlah ribuan. Maka ini adalah salah satu dasar blogminangkabau.com membaginya atas berbagai postingan.

Kali ini blogminangkabau.com akan melanjutkan postingan tentang kumpulan pepatah-petitih, mamang, bidal pantun dan gurindam berbahasa Minangkabau. Ini postingan ke 121 hingga 150 dari kumpulan pepatah-petitih, mamang, bidal pantun dan gurindam berbahasa Minangkabau sebelumnya yang telah kami pos hingga menjadi 3 bagian.

Langsung saja disimak hingga selesai kumpulan pepatah-petitih, mamang, bidal pantun dan gurindam berbahasa Minangkabau berikut.

121. Dimano bumi dipijak, disinan langik dijunjuang, dimano sumua dikali disinan aia disauak, dimano nagari diunyi disinan Adat dipakai.


Ajaran Adat Minangkabau dapat diamalkan dimana saja, asal pandai menyesuaikan diri dengan masyarakat yang kita gauli.

122. Darah samo dikacau, dagiang samo dilapah, tanduak samo ditanam.


Meresmikan penggangkatan atau penobatan suatu jabatan didalam Adat seperti melantik penghulu.

123. Dihanyuik ka aia dareh, dibuang katah lakang.


Membuang segala sifat-sifat yang jelek dan meninggalkan segala perbuatan yang tercela, tidak ingin mengulang kembali.

124. Dibaok ribuik dibaok angin, dibaok pikek dibaok langgau, muluik jo hati kok balain pantangan Adat Minangkabau.


Lain dimulut lain dihati, tidak sesuai kata dengan perbuatan adalah larangan dalam Adat Minangkabau.

125. Dikaji Adat nan ampek, itu pusako tanah Minang. Nak tuah cari sapakaik, nak cilako bueklah silang.


Bersatu teguh dan kuat, bercerai dan berpecah belah adalah kelemahan dan kehancuran.

126. Ditiliak duduak hukum Adat, ateh bainah nan duo baleh. Sarintiak kudarat jo iradat, dikurasai soko mangko nyo jaleh.


Untuk memahami dan mendalami ajaran Adat dan filsafatnya perlu menghendaki ketekunnan dan mau memahami arti yang tersirat.

127. Diatua cupak nan duo, dikaji kato nan ampek, dalam tambolah tasuo, paham disinan mangko dapek.


Kalu untuk mendalami ajaran Adat dan filsafatnya jangan hanya sekedar menangapi arti lahir kata, tetapi perlu dipahami arti yang tersirat dibelakangnya.

128. Dibilang kato nan ampek, partamo kato pusako, sanang hati santoso tampek, disinan ado raso mardeka.


Kemerdekaan itu baru dapat dirasakan hasilnya apabila pembangunan dibidang kesejahteraan hidup dan tempat kediaman telah cukup dan selesai.

129. Dubalang kato mandareh, pagawai kato basipaik, antaro masin jo padeh, disinan raso mangkonyo dapek.


Setelah dibandingkan ajaran Adat Minangkabau dengan Adat Adat lain, maka disana baru jelas nilainya yang baik.

130. Dek rajin pandai nan datang, dek malu buruak tasuo, hari pagi mananti patang, insyaflah diri dengan tubuah.


Ingatlah didalam hidup, muda akan menjadi tua, tua akan kembali kepada asalnya yakni kembali kepada tanah.

131. Deta batiak basaluak timbo, pakaian bangsawan rang di Minang. Dek cadiak niniak nan baduo, dituka bantuak deta datang.


Kebijaksanaan yang baik yang dapat diamalkan dalam pergaulan hidup, menjamin hubungan baik sesama angota masyarakat yang datang dan yang menanti.

132. Dibukak buhua deta datuak, disamek kain saluak timbo. Kok gapuak lamak tak dibuang, dek pandai alam santoso.


Kebijaksanaan dalam pergaulan, pandai menyesuikan diri menimbulkan hubungan yang harmonis sesama anggota masyarakat.

133. Dibaliak pandakian ado panurunan, dibaliak panurunan ado pandakian.


Dibalik kesusahan ada kemudahan, dibalik penderitaan ada kesenangan.

134. Ditiliak barieh jo balabeh, jo papatah pakaian rang panghulu. Supayo budi samo marateh, nak tantu ruweh jo buku.


Kalau budi diamalkan dalam pergaulan, dapat menentukan seseorang baik dan buruk.

135. Didalam luhak nan tigo, untuak padoman dalam hiduik, kato kiasan didalamnyo, indaklah paham kok indak dirunuik.


Ajaran Adat Minangkabau banyak mengandung kiasan dan perumpamaan, tidaklah dapat dipahami kalau tidak benar didalami.

136. Dimaso tuo mangucambah, bukanlah tuo manyularo, sungguah kasumba alah merah tibo disago nan nyato bana.


Tentang sumber pepatah budi merah sago jadi pilihan, walaupun ada yang merah selain dari sago.

137. Dimano asa titiak palito, dibaliak telong nan batali, dari mano asa niniak moyang kito iyo dilereang gunuang marapi.


Orang Minang asal mula keturunannya ialah dilereng gunung merapi Pariangan Padang Panjang.

138. Diagak mangko diagiah, dibaliak mangko dibalah.


Setiap pekerjaan yang akan dikerjakan hendaklah dipikirkan semasak-masaknya, dan buatlah rencana kerja.

139. Elok baso tak katuju, baik baso tak manantu.


Seseorang yang kurang perhitungan dalam pergaulan terlalu royal dengan kawan.

140. Elok diambiak jo etongan, buruak dibuang jo mufakaik.


Didalam Adat setiap yang tidak baik, dibuang baik-baik dengan perhitungan dan musyawarah, begitupun yang baik perlu diambil dengan mufakat.

141. Elok sairiang jo juru mudi, elok saiyo jo sakato, kok pandai bamain budi, nan lia jinak malakok.


Kalau pergaulan dilengkapi dengan budi yang baik dan tinggi, segala kesukaran dapat diatasi.

142. Elok nan tidak mangalua, gadang nan indak mangatanggah.


Seseorang yang tidak berani mengeluarkan pendapatnya dalam pergaulan.

143. Elok bak karabang talua itiak, eloknyo tabuang juo, indak babaliak naik lai.


Orang pandai dan cerdik, tetapi tidak mempergunakan kepandaiannya dan kecerdasan untuk kepentingan orang banyak.

144. Elok tungkuih tak barisi, gadak agak tak manyampai.


Seseorang yang lagaknya seperti orang pandai terlalu jelimet tetapi tidak berhasil.

145. Elok nagari dek panghulu, elok tapian dek nan mudo, elok masajik dek tuanku, elok rumah dek bundo kanduang.


Baik suatu negari karena pimpinannya, begitupun Masjid, tepian karena pemuda pemudi yang tinggi budinya.

146. Faham insyaf faham nan haniang, faham sangko didoroang hati.


Keinsyafan yang sungguh datang dari hati akan menimbulkan kecintaan untuk berbuat kebaikan.

Anda sebagai pembaca juga dapat berkontribusi untuk kemajuan blogminangkabau.com dengan cara mengirimkan artikel dan donasi. Untuk mengirimkan artikel tentang kebudayaan Minangkabau bisa dengan mengirimkan pada laman kontak di bagian atas blog ini. Sedangkan donasi berupa uang dan pulsa silahkan kirim ke rekening dengan nomor rekening 911082285333898 dan pulsa ke 082285333898. Terimakasih atas kontribusinya. 

147. Faham sak barisi antah, faham waham bambao lalai.


Keragu-raguan karena kurang keinsyafan, ia akan membawa kepada kelalaian dalam suatu pekerjaan yang dilaksanakan.

148. Faham yakin ulemu tatap, ujuik satu pangang bunta.


Keyakinnan akan membawa ketetapan hati, dan tekun menghadapi sesuatu pekerjaan.

149. Faham arieh balawan banyak, faham cadiak maangan urang.


Mempunyai faham yang terlalu arief menimbulkan sak wasangka, dan cerdik yang tidak dengan pengetahuan akan selalu merugikan diri sendiri.

150. Faham waham mambao lalai, faham mati mangunyah bangkai.


Ragu membawa kelalaian, cemburu buta merugikan diri sendiri.

Demikianlah Kumpulan pepatah-petitih, mamang, bidal pantun dan gurindam berbahasa Minangkabau. Jangan lupa untuk tetap mengunjungi blogminangkabau.com secara berkala untuk update kumpulan pituah Minang, pantun nasehat Minangkabau, pepatah-petitih, mamang, bidal pantun dan gurindam berbahasa Minangkabau lainnya.

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar