Skip to main content

follow us

Gurindam Tigo Zaman, Sebuah Renungan Raso jo Pareso di Minangkabau

Blogminangkabau.com - Raso jo Pareso dan Gurindam Tigo Zaman ( sebuah renungan ). Dalam sejarah Minangkabau Sebelum masyarakat Minangkabau mengenal dan menganut agama Islam, banyak nagari yang berdiri, kerajaan yang mencari kuasa, dan dalam melaksanakan pemerintahannya. Umumnya kerajaan dan nagari-nagari yang ada di Minangkabau mempunyai ciri dengan filsafah atau Filosofi adatnya adalah Adat basandi kapado alua, Alua basandi kapado patuik jo mungkin, Raso di bao naiak, Pareso bawo turun.

Seiring berjalannya waktu dan perkembangan Agama Islam di daerah Minangkabau. Kemudian pada awal abad ke 19 sesuai dengan perkembangan, maka dibuatlah kesepakatan yang sangat mendasar sekali antara ninik mamak (kaum Adat) dengan alim ulama (kaum paderi) di bukit Marapalam. Dibukit Marapalam inilah terpatri Filosofi terkenal orang Minangkabau sekarang yang dikenal dengan Adat basandi Syarak, Syarak basandi Kitabulah.

Dalam perkembangan adat tetap bersandarkan Raso bao naiak, Pareso bao turun, Tarimolah raso dari lua, Pareso bana raso ka dalam, Antah iyo antah indak.

Karena pada dasarnya intisari dari adat adalah “Raso jo Pareso” menuju rasa takut kepada Allah, rasa malu dan sopan terhadap sesama manusia, segan menyegani, tenggang rasa dan saling menghargai diantara sesama anggota masyarakat. Dari rasa malu timbul rasa sopan. Kemudian Raso inilah sebagai perekat dan mengikat dengan erat di tengah masyarakat adat maupun di tengah kehidupan masyarakat awam semenjak fase taratak sampai fase nagari. Demikian juga fase selanjutnya, yaitu fase rantau.

Jika dihubungkan dalam falsafah atau Filosofi ini ke dalam adat dan istiadat serta kebudayaan Minangkabau, banyak hal tersirat dan tersurat yang terdapat di dalam kandungannya. Semua falsafah atau Filosofi itu dapat dan sangat berguna untuk menyelami kahidupan ini. Dalam bahasa adatnya

Ketika diambiak misa jo umpamo, hiduik di ateh dunia nangko, tigo zaman nan di lalui, manolah zaman nan tigo.

Partama zaman katitiran, Kedua zaman kudo baban, Katiga zaman baruak tuo


Penjelasan dari Katiko zaman katitiran ini adalah sebagai berikut :


Awak rancak pamenan urang, diam disangka nan baukia,
batirai bajambua-jambua, masak jujai pagi jo patang.
Kok makan di tapak tangan, kok minum di ujung kuku, jo dendang mako takalok.

Oh anak capeklah gadang, pambangkik batang tarandam,
panupang condong nak jan rabah, kurang kok lai kamanukuak.

Alah gadang anak mandeh kini, asok kumayan lai ndak pulang,
kain pandukuang tak taganti, kunun lah hutang ka nagari, tugas ka Allah tabangkalai,
isuak antah apo kajadinyo, tolong dek mandeh nan jo doa, salamat dunia jo akhirat. Zaman katitiran, ikolah maso sadang kuek.

Intinya secara singkat dalam bahasa Indonesia adalah bahwa zaman katitiran ini adalah zaman waktunya kuat dan bangkit membangun semuanya.

Sedangkan penjelasan zaman kedua adalah  zaman kudo baban yang mana penjelasannya dalam pepatah-petitih Minangkabau adalah sebagai berikut :


Sauak ayia mandikan diri, barek ringan pikualah surang, Hari hujan kasiak badoroh, tarompah basi lapang pulo, tasabuik baranti kudo baban, makan di salo kakang basi, minum aia batinagan, makanan siso pagi tadi.

Jikok malengong kabalang, dihetong umua nan tapakai, tuo alun mudo talampau, tapeklah kiniko masonyo, maso tanago sadang kuek.

Kesimpulannya dalam bahasa Indonesia adalah ini zaman mencari dan berusaha.

Sedangkan penjelasan Katigo zaman baruak tuo :


Tingga mahuni dangau buruak, gilo bamanuang samo surang. Maso badan lai kuek, tak ado karambia ndak tapanjek. Malompek ka batang suok. Mahambua ka batang kida,
asa indak bakaranggo basicucua,
lindang dek tangan kasadonyo, sanang hati urang nan punyo.

Tapi itu… dulu, kini manjadi buah ratok, jariah tabuang laleh sajo, kalau indak karano Allah dilakukan. Maharok baleh dari alam, iko karajo sio sio. Samantaro wakatu masih ado, matohari alun tabanam,
marilah samo kito pikia, apo nan tugas sabonanyo

Nah penjelasannya adalah ini sebenarnya adalah zaman dimana kita harus menikmati masa tua dengan baik. Ikhlas dan waktunya untuk semakin meningkatkan keimanan.

Demikianlah artikel tentang Gurindam Tigo Zaman di Minangkabau. Tentang raso jo pareso dan segala hal menyangkut kebaikan hidup. Terimakasih telah berkunjung dan membaca tentang Gurindam Tigo Zaman, Sebuah Renungan Raso jo Pareso di Minangkabau.

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar